travel umroh dan haji dan tour muslim yang halal

Melongok Kebesaran Benteng Salahuddin Al Ayubi di Kota Taba

Benteng Salahuddin Al Ayyubi


Sahabat wisata muslim tentu masih ingat bahwa Sultan Salahuddin al-Ayubi pernah membangun tiga benteng di masa kekuasaannya. Benteng pertama terletak di Kairo, yang menjadi benteng pertahanan perang terbesar di dunia pada masa itu. Benteng kedua teletak di Wadi ar-Rahla, yang kini telah hilang dimakan usia. Sementara benteng ketiga berada di Taba. Nah, sahabat wisata muslim, kali ini kita akan melongok kebesaran Benteng Salahuddin di kota Taba.

Benteng pertahanan ketiga ini terletak di Pulau Firaun, di tengah laut Merah. Sebuah laut yang juga sangat terkenal dan lekat dengan kisah Nabi Musa as. Lokasi benteng terletak di kawasan al-Gundi yang berjarak sekitar 250 m dari daratan Kota Taba. Untuk menuju ke tempat ini tersedia speedboat yang siap mengangkut para pengunjung.

Alasan Salahuddin al-Ayubi memilih lokasi ini bisa jadi disebabkan letakknya yang sangat strategis. Setidaknya, benteng ini menghadap ke tiga kawasan, yaitu utara (Syria dan Palestina), timur (semenanjung Arab), dan barat (Mesir).

Sejak dahulu, wilayah Taba yang menjadi tempat berdirinya benteng pertahanan perang Shalahuddin Al-Ayyubi ini merupakan kawasan yang strategis. Laut merah adalah tempat berkumpulnya terusan Suez dan Teluk Aqoba yang merupakan jalur perdagangan yang menghubungkan Asia dan Afrika. Selain menjadi jalur perdagangan, perairan ini menjadi jalur militer dan jalur perjalanan haji.

Dari pinggiran pantai Taba, kemegahan benteng Shalahuddin yang sudah berumur ratusan tahun ini sudah bisa terlihat. Bangunan inilah yang menjadi saksi keagungan dan kebesaran nama Salahuddin, sang pembebas Jerussalem dari para tentara salib. Sementara itu, sebuah bendera Mesir yang besar tampak berkibar dengan angkuhnya. Seolah membusungkan kebesarannya di mata tiga negara yang terletak dekat sekali di wilayah perbatasannya, yaitu Israel, Yordania, dan Arab Saudi.

Karena terletak di wilayah perbatasan yang menghubungkan tiga negara, dibutuhkan pasport. Pasport ini akan diminta sebelum pengunjung naik ke atas kapal. Dari tempat pemberangkatan kapal ini bisa terlihat para turis yang asyik berenang di pantai Laut Merah yang jernih. Tarif perahu akan diminta saat di atas perahu.

Selanjutnya, kapal akan merapat di pintu masuk benteng Salahuddin yang megah. Benteng pertahanan yang sangat strategis ini memiliki luas sekitar 2.200 meter per segi. Bahan bangunan yang terbuat dari batu kapur membuat benteng ini mampu bertahan ratusan tahun.

Untuk bisa memasuki benteng, kita harus merogoh kocek kembali dan membayar tarif masuk kepada penjaga. Selain itu, ada seorang pemandu dari Mesir yang akan memberikan penjelasan.

Ruangan di dalam Benteng Shalahuddin ditata dengan luar biasa. Di setiap sudut terdapat markaz untuk memantau keadaan musuh. Di dalam benteng juga ada sebuah masjid dan ruangan khusus untuk rapat para tentara. Sementara Shalahuddin juga memiliki ruangan tersendiri di dalamnya.

Di dalam benteng juga terdapat ruangan bawah tanah. Inilah tempat yang sangat aman digunakan untuk bersembunyi ketika diserbu oleh musuh. Pada salah satu dindingnya terdapat tulisan, yaitu:

·         Nama pendiri: Salah ad-din Ibn Ab’l Mudhafar Yussuf Ayub Ibnu Khalil, Emir yang beriman (Saladin)
·         Nama pembangun: Ibrahim Ibnu Abi Bahr dan putranya. Dibangun pada tahun 538/1187.

Dari atas benteng, pemandangan di sekitar benteng menjadi terlihat indah. Perbatasan dengan israel terlihat sangat dekat, yaitu sekitar 1 km saja. Sementara Teluk Aqobah yang terletak di Yordania juga terlihat begitu dekat.

Tak hanya bangunannya, ide mendirikan benteng pertahanan perang di pulau firaun Taba juga luar biasa. Dari lokasi inilah Shalahuddin dan pasukannya mampu memantau keadaan di sekitarnya.

Wajar saja jika Shalahuddin membangun benteng yang kuat dan strategis. Hal ini disebabkan dalam sejarahnya Shalahuddin tidak hanya harus berhadapan dengan kaum salib. Namun, Shalahuddin juga menghadapi ancaman dari beberapa kalangan kaum muslim sendiri yang terpecah-belah menjadi beberapa bagian kekuasaan.

Hingga kini, benteng Shalahuddin di Taba merupakan salah satu wisata andalan bagi para turis yang berkunjung ke Mesir. Selain untuk mengagumi kemegahan benteng, pantai sekitar lokasi berdirinya benteng Shalahuddin juga sangat menarik untuk menyelam dan diving. Hal ini disebabkan air pantainya yang bening dan bersih. Dengan begitu, keindahan ikan terumbu karangnya yang menakjubkan juga bisa dinikmati.
Nah, sahabat wisata muslim, inilah sekilas gambaran obyek wisata Benteng Shalahuddin di Taba. Rasanya akan menjadi lebih berkesan jika kita sendiri hadir dan melihat langsung keistimewaannya. Selain bisa mengendurkan saraf, berwisata ke tempat ini juga menambah wawasan keislaman, terutama sejarah peradaban Islam.

Bagi sahabat wisata muslim yang berminat berwisata ke Benteng Shalahuddin bisa mengikuti paket tour muslim ke Mesir plus umroh, Di samping itu, wisata muslim ke Mesir juga bisa dipaketkan dengan paket umrah plus Mesir. Selamat berwisata!

Paket Umroh Plus Lengkap


Untuk berkonsultasi langsung mengenai Promo Paket Umroh Plus Mesir silahkan menghubungi kami.

Salam +Cheria Halal Wisata Tour Travel, Jika berminat hubungi segera cs kami.

» Thanks for reading Melongok Kebesaran Benteng Salahuddin Al Ayubi di Kota Taba