Melihat Serunya Tradisi Budaya Khas Palangkaraya

Melihat Tradisi Budaya Khas Palangkaraya Dan Berwisata Seru

Palangkaraya kota yang sangat indah di sini tradisi budaya khas nya masih melekat di kota yang canti ini, bukan hanya kota nya yang cantik wisata wisata di sini juga sangat seru loh seperti Museum Balanga anda akan dapat ilmu dan kenang kenangan seru bila anda berkunjung ke kota ini.

Asal Usul Pahandut


Kampung Pahandut yang merupakan cikal bakal berdirinya Kota Palangka Raya, Ibukota Provinsi Kalimantan Tengah, merupakan salah satu kampung tertua di daerah aliran sungai Kahayan bagian hilir, seperti halnya kampung Maliku, Pulang Pisau, Buntoi, Penda Alai dan Gohong.

Kampung Pahandut
Kampung Pahandut
Diceritakan bahwa terdapat seorang tokoh yang disegani oleh seluruh warga masyarakat Dukuh Bayuh karena mempunyai kelebihan yang sangat menonjol. Sang Tokoh tersebut mempunyai anak- sulung laki-laki yang bernama Handut, dan sesuai adat orang Dayak Ngaju yang menganut "Teknonimi", yaitu pemberian nama kepada ayah atau ibu berdasarkan nama anaknya, maka tokoh

Desa Bayuh yang "berilmu" itu sangat akrab disapa Bapa Handut atau Pa Handut. Setelah meninggal, guna mengenang dan menghormati sang tokoh yang sangat berpengaruh tersebut, semua warga masyarakat setuju Desa Bayuh diubah namanya menjadi Desa PAHANDUT.

Museum Balanga

Museum menjadi tempat terbaik untuk belajar budaya. Jika ingin mengenal budaya Suku Dayak, berkunjunglah ke Museum Balanga di Palangkaraya. Diresmikan pada tahun 1990, museum yang terletak di Jalan Tjilik Riwut KM 2 Palangkaraya ini memang belum begitu populer. Bahkan masyarakat Kalimantan Tengah pun belum banyak yang sadar akan keberadaannya. Museum yang dikelola oleh pihak Pemrov Kalteng ini menampilkan berbagai koleksi barang hingga sejarah Suku Dayak.

Museum Balanga
Museum Balanga
Mulai dari awal masuk ke ruang pameran, pengunjung akan disuguhkan dengan suasana tradisional ala Suku Dayak. Fase kehidupan seorang Dayak dari awal lahir sampai mati pun diceritakan dengan jelas lewat sejumlah barang yang mewakili. Namun tidak hanya itu, terdapat juga sejumlah alat upacara adat hingga senjata tradisional Dayak seperti Sumpit, Duhung dan Mandau. Tak lupa juga, miniatur Rumah Betang yang merupakan rumah tradisional Suku Dayak yang memanjang dan berbentuk rumah panggung.

Selain itu, dapat dilihat juga ribuan buah senjata sitaan yang digunakan saat terjadi konflik etnis di Sampit pada tahun 2001 silam. Senjata itu pun menjadi saksi bisu dari kejadian berdarah kala itu. Wisatawan yang datang berkunjung juga bisa mampir ke bagian perpustakaan untuk mencari info lebih detil. Jika ingin lebih, bisa juga menyewa jasa pemandu museum. Museum Balanga pun buka setiap hari kecuali Minggu. Pada hari Senin-Kamis buka dari pukul 07.00-14.00 WIB, Jumat pada pukul 07.00-11.30 dan Sabtu pada pukul 07.00-12.30 WIB. Harga tiket masuknya cukup Rp 2.500/orang.

Rumah Sandung

Masyarakat Dayak Kaharingan merupakan masyarakat yang sangat menjaga dan memelihara tradisi tersebut sampai dengan saat ini. Kepercayaan yang dianut sejak dulu adalah Agama Kaharingan. Salah satu upacara ritual adat yang masih dijalankan dan dilestarikan adalah acara memindahkan tulang belulang nenek moyang ke dalam sandung yang dinamakan acaranya dengan Ritul Tiwah.

Sandung berbentuk seperti rumah namun ukurannya kecil bila dibandingkan dengan ukuran rumah yang biasanya. Pada sandung inilah tulang belulang nenek moyang yang telah meninggal beberapa tahun atau bahkan puluhan tahun yang lalu disimpan dengan aman. Pada saat pemindahan tulang ke dalam sandung sarat dengan pembacaan doa-doa yang dilakukan oleh seorang pemimpin Acara Tiwah yang dinamakan dengan basir dan dibantu dengan beberapa fisor.

Rumah Sandung
Rumah Sandung
Bahan untuk pembuatan sandung biasanya berasal dari kayu yang keras sekali seperti kayu ulin (kayu besi) yang sangat kuat terhadap hujan dan panas matahari, ini apabila sandung yang masih belum diberi semacam pendopo untuk pelindungnya dan masih banyak ditemukan pada sandung- sandung yang sudah tua. Namun sandung sekarang sudah diberi atap sehingga dapat terhindar dari hujan dan panas. Dipilih kayu ulin karena umurnya dapat mencapai ratusan tahun.

Pada zaman sekarang sandung juga tidak hanya terbuat dari kayu ulin tetapi sudah banyak yang terbuat dari bahan beton dengan cara dicor. Mengingat mungkin kayu ulin sudah semakin sulit ditemukan akibat semakin berkurangnya hutan Kalimantan dari hari ke hari.

Bukit Tangkiling

Bukit Tangkiling terletak di Kota Palangka Raya, Kalimantan Tengah. Bagi sebagian wisatawan yang pernah atau kerap berkunjung ke tempat ini, pemandangan dari atas Bukit Tangkiling memang lebih indah dinikmati sehabis hujan. Alam di sekitar bukit ini begitu memesona. Bukit Tangkiling yang berjarak 34 kilometer dari pusat Kota Palangkaraya sudah ditetapkan sebagai daerah tujuan wisata terpadu unggulan. Anda juga bisa melihat beberapa jenis satwa, melakukan wisata religi, dan menikmati kegiatan outbound.

Untuk mencapai titik pemandangan terindah di Bukit Tangkiling dengan tinggi sekitar 500mdpl Anda harus menempuh setengah jam perjalanan mendaki. Di tempat yang termasuk Taman Wisata Alam (TWA) Bukit Tangkiling itu, tampaklah ikon Palangkaraya, yakni Jembatan Kahayan, berwarna jingga.

Bukit Tangkiling
Bukit Tangkiling
Di sisi lain terlihat Bukit Baranahu, Kalalawit, Tabala, Tunggal, Bulan, Buhis, Lisin, dan Liau yang masih termasuk kawasan TWA Bukit Tangkiling. Tentunya, Tangkiling merupakan bukit paling populer di kawasan tersebut.

Kisah mengenai asal-usul Bukit Tangkiling mirip dengan Sangkuriang di Jawa Barat. Suasana di Batu Banama memang penuh aura "mistis", hal ini makin diperkuat dengan berdirinya beberapa Pasah Patahu atau rumah-rumahan kecil tempat meletakan sesajen berupa makanan, minuman atau rokok, yang dibangun di sekitar Batu Banama. Bukit Tangkiling ditetapkan sebagai daerah tujuan wisata terpadu unggulan karena di sana juga terdapat tujuan wisata religi. Biara Pertapaan Karmel dan Pura Hindu Kaharingan dibangun di kawasan itu. Pesona alam kian lengkap dengan kebun binatang mini. Berbagai satwa bisa dilihat, antara lain binturung, landak, dan kera.

Susur Sungai

Wisata susur sungai ini adalah suatu aktifitas yang sangat menyenangkan untuk dijadikan salah satu aktifitas dan tujuan wisata. Sarana transportasi susur sungai ini menggunakan kapal besar, kapal kecil ataupun kelotok wisata yang bersandar disekitar pelabuhan tugu.

Di sekitar pinggiran sungai kahayan yang membelah kota Palangka Raya banyak terdapat Rumah- rumah terapung, toko, warung, dan keramba ikan yang serba terapung. Inilah salah satu daya tarik yang khas dimana kita dapat melihat keseharian kehidupan masyarakat pinggiran sungai yang dinamis dan produktif.

 susur sungai
 susur sungai 
Bila menyusuri sungai ke arah hulu dan melintasi persimpangan antara sungai kahayan dan rungan. Maka akan dilihat hutan-hutan mangrove, semi belantara khas sungai. Dengan beberapa perimata yang kadang terlihat di pinggiran pepohonan sungai seperti bekantan, monyet hutan, burung bangau, biawak dan lainnya.

Adapun Lokasi tempat pelepasan sementara orang utan adalah di hampapak, bapalas dan pulau kaja tangkiling. Rute ketiga tempat inilah yang menjadi tujuan dengan daya tarik yang menarik minat wisatawan lokal, domestik dan mancanegara. Dan beberapa objek seperti pasah keramat, danau takapan, desa wisata petuk katimpun, danau rawet dan lain-lain adalah berada di jalur dari muara sungai rungan hingga ke tangkiling kecamatan bukit batu.

Kampung Lauk

Berkunjung ke Palangkaraya belum lengkap jika belum melihat ikonya yaitu, Jembatan Kahayan dan tetap belum lengkap juga klo belum merasakan rumah makan khasnya. Tidak begitu jauh dari Jembatan Kahayan, cukup melewati jembatan tersebut sambil menikmati pemandangan kota Palangkaraya dari atas jembatan sekitar 5menit ke arah luar kota ada sebuah rumah makan yang cukup unik.

 Kampung Lauk
 Kampung Lauk
Terpampang di depannya tulisan, Kampung Lauk dan tentunya berderet2 mobil. Dari namanya saja kita pasti sudah bisa menyimpulkan kalau rumah makan ini bakal mengkhususkan makanan bernama ikan. Yup, kampung lauk ini khusus menyajikan makanan dari ikan mulai dari Nila, Bawal,Patin, Emas, JelawAt termasuk juga Udang. Ikannya disajikan mulai dari yg digoreng sampai dibakar.

Berada di pinggir sungai Kahayan yang berupa pondok-pondok berpanggung, sehingga kita bisa menikmati aktivitas sungai kahayan, kapal/klotok lewat, pesawat capung mendarat, memancing, dll. Dan yang lebih unik lagi, ikan2nya segar dikarenakan langsung ditangkap di kolamnya baru dimasak, karena sebelumnya lokasi ini tempat pembenihan ikan. Dan uniknya lagi kita bayar ikannya bukan berdasarkan jumlah dimakan, tp berdasarkan berat ikannya.

Taman Naman Nasional Sebangau

Taman Nasional Sebangau memiliki kekayaan keanekaragaman hayati. Hutan ini juga dikenal dengan ekosistem khusus air hitam. Selain menjadi rumah bagi orangutan, Taman Nasional Sebangau juga menjadi habitat untuk 25 jenis mamalia, 116 jenis burung borneo, 36 jenis ikan, serta sekitar 166 jenis flora.

Beberapa fauna penghuni Taman Nasional Sebangau antara lain: orangutan (Pongopygmaeus), beruk (Macaca nemestrina), kelasi (Presbytis rubicunda), bekantan (Nasalislarvatus), beruang madu (Helarctos malayanus), kucing hutan (Felis bangalensis), bajing (Exilisciurus axilis), enggang gunung (A. undulatus), dan masih banyak lagi.

Taman Nasional Sebangau
Taman Nasional Sebangau
Sementara flora yang dapat Anda jumpai ada di taman ini antara lain: jelutung (Dyera lowii), belangeran (Shorea belangeran), pulai (Alstonia angustifolia), pohon ulin, anggrek hitam dan anggrek tanduk rusa.

Pastinya jangan lupa membawa kamera dan teropong. Ada banyak satwa liar lainnya termasuk di sepanjang perjalanan yang menanti bidikan lensa Anda. Beberapa binatang yang mudah ditemui di beberapa lokasi sepanjang sungai adalah bekantan, elang bondol, dan monyet ekor panjang.

Wisata Ke Palangkaraya


Nah wisata ini cocok untuk di jadikan destinasi wisata liburan anda dan keluarga tercinta jadi tunggu apa lagi untuk bergabung bersama Cheria Halal Holiday Dengan Wisata Ke Palangkaraya di jamin wisata anda meyenangkan.



Salam +Cheria Holiday jika berminat hubungi cs kami.

» Thanks for reading Melihat Serunya Tradisi Budaya Khas Palangkaraya